Dirgahayu Negara Kesatuan Republik Indonesia ke-72 "Indonesia Kerja Bersama" Semoga Senantiasa dalam Lindungan Allah SWT

Suara Nahdliyyin

Menyejukan dan Menghangatkan

banner 728x90

Yusuf Muhammad: Kelompok Radikal dan Teroris Penista Agama yang Nyata

Nahdloh.com~Jakarta, Kelompok radikal yang berkedok Islam semakin memuakkan dan menjadi monster menakutkan saat ini, mereka berdalih serukan Jihad namun tidak ada dalil Jihad menurut Islam dan agama apapun yang membolehkan membunuh orang lain dengan bom bunuh diri, teroris jelas-jelas menistakan agama dan memperburuk citra Islam, teroris bukan Islam.

Tokoh pegiat sosial Yusuf Muhammad membuat sebuah tulisannya yang menarik tentang sepak terjang kelompok radikal yang ingin mengkebiri pihak kepolisian dan pemerintah, berikut tulisannya:

Siapakah Penista agama Islam yang nyata?

Dialah Bahrun Naim alias Anggih Tamtomo alias Abu Rayan dan kelompoknya, termasuk 3 orang yang ditangkap semalam, Sabtu (10/12/16) oleh densus 88 anti teror di Bintara, Bekasi, Jawa Barat.

Ketiganya ditangkap beserta barang bukti “Bom Panci” yang berdaya ledak tinggi (radius 300m). Jadi, jika bom diledakkan, maka radius 300 M semua yang ada akan hancur. Bayangkan ada anak-anak, ibu-ibu, aki-aki, nini-nini, dan semua akan lenyap.

Sayangnya penista agama Islam yang nyata seperti mereka justru dibanggakan oleh kelompok radikal “bersumbu cingkrang”. Padahal jelas-jeas mereka telah mencatut nama Islam untuk membunuh, mengebom dan melakukan teror yang tidak diajarkan dalam agama manapun termasuk Islam.

Saya tegaskan berulangkali, “agama tidak pernah salah, tapi akhlaq dan perilaku manusia yang salah.”

Apa yang dilakukan oleh kelompok teroris tersebut adalah akibat dari ajaran radikal yang terkutuk mencatut nama Islam. Otak mereka dicuci, diiming-imingi surga dan 72 bidadari sehingga rela melakukan bom bunuh diri. Dan nama Islam seringkali dijadikan ‘kambing hitam” akibat kelakuan mereka yang bejat dan jahanam.

Lucunya para simpatisan teroris ini justru menuduh penangkapan teroris adalah pengalihan isu dan teroris adalah bagian dari produk negara dst. Jadi makin kelihatan, otak mereka telah terkontaminasi racun radikal sehingga perlu divaksin ulang.

Pelaku teroris ditangkap dibilang pengalihan isu

Pelaku pengeboman ditangkap dibilang pengalihan isu

Pelaku pembunuhan ditangkap dibilang pengalihan isu

Pelaku kejahatan kemanusiaan dibilang pengalihan isu

Kalian waras…??

Sebaiknya periksakan otak kalian ke Psikiater..!!!

Wallahi demi Allah dan Rasulullah, bahwa bom bunuh diri yang dilakukan oleh kelompok mereka bukanlah ajaran Islam, melainkan perilaku dan ajaran busuk yang menistakan agama Islam.

Terima kasih pak Tito Karnavian dan jajarannya yang sigap dalam memberantas kaum radikal dan teroris di bumi Indonesia. Terima kasih Presiden Joko Widodo yang telah memilih pak Tito sebagai Kapolri. (ARN)

#SayNoToTerrorism #SayNoToRadicalism,

Sumber: Akun Facebook Yusuf Muhammad, (Muslim Nusantara, Anti Radicalism & Anti Terrorism)

Tags:
banner 200x200 banner 200x200 banner 200x200 banner 200x200 banner 468x60 banner 468x60 banner 468x60 banner 468x60

Subscribe

Terimakasih anda sudah membaca Artikel ini

No Responses

Tinggalkan Balasan