Selamat Hari Pahlawan, Jasa dan Pengorbananmu akan terus dikenang. Berkarya dalam mengisi Kemerdekaan ini sebagai wujud syukur akan membuat para Pahlawan bangga !!

Mencerahkan

& Menggerakan

banner 728x90

MELAWAN KORUPSI DI NEGERI KAUM BERAGAMA

NAHDLOH.COM

Korupsi adalah salah satu problem kejahatan yang dihadapi oleh setiap negara, termasuk di negara kita. Korupsi bukan saja menjadi kejahatan dalam negeri, melainkan telah menjadi kejahatan lintas batas negara (transnasional) yang karena memengaruhi stabilitas keamanan maka semua pihak–bukan saja pemerintah–berkewajiban untuk memeranginya. Pembangunan akan gagal, rakyat banyak akan menderita dan jauh dari sejahtera, serta negara dalam bahaya jika korupsi tidak dicegah dan koruptor dibiarkan bebas berkeliaran.
Melakukan korupsi terkategori sebagai pengkhianatan terhadap amanah yang diberikan oleh rakyat atau penyalahgunaan kekuasaan (abuse of power). Tindak korupsi secara sempit bermakna penyalahgunaan kekuasaan publik untuk kepentingan pribadi (misue of public power for private gain).

Tindakan koruptif bukan saja melanggar hukum, melainkan salah satu bentuk pelanggaran terhadap hak asasi manusia. Dana yang bersumber dari rakyat yang peruntukannya untuk kesejahteraan rakyat lalu disalahgunakan oleh pemegang amanah itu jelas menjadikan porsi untuk rakyat itu hilang atau minimal berkurang. Kesenjangan antara rakyat dan pejabat yang melakukan tindak pidana korupsi semakin menganga lebar, lebih-lebih jika korupsi sudah merajalela dan membudaya. Yang kaya dengan cara korupsi semakin kaya, sedangkan rakyat yang miskin semakin bertambah miskin.

Kita semua yang mengemban amanah dari rakyat sudah anti korupsi jika setiap kita merasa malu dan bisa menahan diri dari melakukannya, kecuali para koruptor itu sendiri. Mencegah korupsi harus dimulai lebih dahulu oleh setiap diri dengan cara mengurangi sebanyak mungkin kecintaan terhadap harta benda dunia (hubb al-dunya). Sedangkan memberantasnya hanya bisa dilakukan oleh orang-orang yang benar-benar bersih dari korupsi. Ibarat suatu ruangan yang kotor tidak mungkin bisa dibersihkan oleh alat pembersihnya yang kotor. Mengobati (memerangi) korupsi yang mewabah itu menjadi sebuah kesulitan yang luar biasa karena para koruptor itu saling melindungi dan bahkan saling menawan: “jika kau bongkar korupsiku, maka pasti aku bongkar pula korupsimu!”

Indonesia, negeri kita tercinta dan rumah besar kita bersama, yang dihuni oleh semua kaum beragama sudah sepatutnya terbebas dari tindak pidana korupsi itu. Bukan sebaliknya justru korupsi telah berurat berakar dalam budaya masyarakat Indonesia, karena cara kita beragama dan berbangsa ada yang keliru, yakni tak mampu menggugah kesadaran bahwa tidak jujur, curang, khianat, mengambil harta milik orang lain yang bukan haknya, dan korupsi adalah dosa besar. Sudah seharusnya tidak ada korupsi di negeri kaum “yang benar dalam” beragama.

Oleh: Ahmad Ishomuddin

Tags:
banner 200x200 banner 468x60

Subscribe

Terimakasih anda sudah membaca Artikel ini

Suara Nahdliyyin
About
%d blogger menyukai ini: