Resolusi Jihad dan Hari Pahlawan Nasional, Semoga NKRI Senantiasa dalam Lindungan Allah SWT
banner 728x90

Maulid Nabi Era Now Hadir Dalam Keberagaman Bangsa

ustrasi

Maulid merupakan tradisi umat muslim dalam memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW Setiap tanggal 12 Rabiu Awwal. Tradisi ini selalu dirayakan oleh sebagian besar umat Islam diseluruh dunia.

Dalam peringatan ini, umat Islam memiliki berbagai ragam prosesi perayan. Ada yang mengadakan dengan perlombaan, silaturahmi, pengajian, dan membaca sholawat.  Maulid Nabi merupakan bentuk rasa cinta umat kepada Raasul Nya. Pada dasarnya bahwa peringatan Maulid Nabi ini memberikan makna berharga bagi pembentukan karakter setiap individu serta keimanan seorang muslim dalam menumbuhkan nilai cinta kasih pada sesama. Nabi Muhammad SAW memiliki fungsi moral dalam menyebarkan kasih sayang untuk semua umat manusia (rahmatan lil ‘alamin) karenanya peringatan kelahiran Muhammad atau maulid harus dijadikan sebuah momentum untuk saling mengasihi dan mencintai dalam keberagaman Indonesia. Peringatan Maulid Nabi ini sudah dipernkenalkan sejak abad ke 4 Hijriah.

Lebih spesifiknya, sejarah maulid Nabi ini akan dibahas pada pembahasan berikutnya. Apabila kita telusuri Maulid Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dari aspek sejarah, itu diperkenalkan oleh Bani Ubaid al-Qaddaah sebutan ini lebih dikenal dengan al-Fathimiyyun atau Bani Fathimiyyah pada pertengahan abad ke empat Hijriyah, dimana mereka berhasil memindahkan pusat dinasti Fathimiyah dari Maroko ke Mesir pada tahun 362 H, perayaan ini dilakukan bukan berdasarkan atas rasa cinta terhadap Rasul Nya melainkan dijadikan sebuah cara untuk memuluskan tujuan politiknya, dan ini juga dijadikan sebuah momentum bagi madzhab Bathiniyah untuk menarik simpati masyarakat yang mayoritasnya berada dalam kondisi ekonomi yang sangat terpuruk untuk mendukung kekuasaannya dan masuk ke dalam mazhab bathiniyahnya yang sangat menyimpang dari akidah, bahkan bertentangan dengan Islam. Pada priode ke dua, Maulid Nabi ini diperkenalkan oleh Sultan Salahudin Al-ayubi beliau merupakan Sultan Agung Sholahuddin Abul Muzhoffar Yusuf bin Amir Najmuddin Ayyub bin Syadzi bin Marwan bin Ya’qub ad Duwini. Beliau lahir di Tkrit pada 532 H karena saat itu bapak beliau, Najmuddin, sedang menjadi gubernur daerah Tikrit. Dan setelah itu roda kepemerintahannya dilanjutkan oleh beliau sebagai Khalifah dari dinasti Abassiah.

Peringatan Maulid Nabi yang di perkenalkan oleh beliau itu didasarkan atas rasa kecintaan terhadap Rasul Nya. Ini berbeda terbalik dari pemerintahan pada masa Bani Fatimiyyah. Atas jasa beliau kegiatan Maulid Nabi ini sampai ke Indonesia yang kemudian dikembangkan oleh wali songo termasuk di daerah jawa khususnya di daerah Cirebon kegiatan Maulid Nabi ini dikembangkan setelah Sultan Syarief Hidayatullah berkuasa. Kegiatan ini menjadi tradisi hasanah (inovasi yang baik) yang biasa diselenggarakan oleh umat Muslim di Indonesia. Apabila kita tarik kesimpulan dari sejarah diatas, bahwa itu semata bertujuan untuk menumbuhkan nilai cinta kasih antar sesama dan menumbuhkan spirit kecintaan terhadap rasul Nya dalam mengejawantahkan keteladanan rasul pada kehidupan kita sehari-hari. Apabila kita kaitkan peringatan Maulid Nabi ini dengan kontek sekarang yaitu era kontemporer, maka Maulid Nabi ini mempunyai peran penting untuk saling mengasihi dan mencintai dalam keberagaman Indonesia.

Karena tujuan dari peringatan Maulid Nabi ini adalah untuk menumbuhkan nilai-nilai Tasamuh (Toleransi), Tawasuth (Moderat), Tawajun (Seimbang), dan Ta’adul (Adil) pada setiap individu tanpa melihat perbedaan agama, budaya, social, dan pendidikan yang di ikat dalam Bhinaka Tunggal Ika. Ke 4 nilai ini merupakan manhaj dari Islam yang Rahmatan Lil-Alamain yang di ejawantahkan melalui peringatan Maulid Nabi.  Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW merupakan pendidikan dalam upaya menguatkan karakter bangsa. Maka dalam hal itu, peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW juga menjadi salah satu faktor ikut memajukan bangsa Indonesia yang berkarakter dan menguatkan keutuhan NKRI khususnya di daerah Jawa Barat ini yang sangat tinggi dengan intoleransinya. Seharusnya kegiatan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW ini jadi perekat dari semua perbedaan. Jawa Barat merupakan provinsi tertinggi penduduk muslim. Seharusnya peringatan Maulid Nabi ini di jadikan momentum bagi warga Jawa Barat untuk menumbuhkan pendewasaan, nilai cinta kasih dan toleransi antar sesama. Karena tanpa kita pungkiri bahwa Jawa Barat ini menempati reting tertinggi terkait dengan pelanggaran hak atas Kebebasan Beragana dan Berkeyakinan (KBB). Seperti halnya yang disampaikan oleh Koordinator Desk KBB Komnas HAM, Jayadi Damanik, 23 Februari 2016 yang menyatakan bahwa: “Dalam beberapa tahun terakhir, Provinsi Jawa Barat kerap menjadi sorotan, karena dinilai sebagai provinsi paling tinggi tindak pelanggaran hak atas Kebebasan Beragama Berkeyakinan (KBB) dan intoleransi di Indonesia”. Salah satu factor penyebab yang diakbitkan intoleran adalah karena minimnya ilmu pengetahuan dan kurangnya perhatian terhadap kaum minoritas. Munculnya intoleran daerah Jawa Barat ini seperti apa yang telah disampaikan oleh Koordinator Desk KBB Komnas HAM, Jayadi Damanik menjelaskan “bahwa ada sejumlah faktor yang menyebabkan Jawa Barat sebagai daerah yang intoleran di antaranya tekanan kelompok intoleran yang sangat kuat, belum besarnya pengetahuan dan kesadaran terhadap norma-norma hak atas KBB, problem pada kebijakan yang lebih tinggi serta mengistimewakan ajaran agama tertentu”.

Melihat kekhawatiran kondisi intoleransi yang terjadi di daerah Jawa Barat, maka peringatan Maulid Nabi pada tanggal 12 Rabiul Awwal ini seharusnya jadi bahan refleksi diri untuk kembali menghadirkan “Nur Muhammad” yang menumbuhkan nilai cinta kasih terhadap umat. Keteladanan Nabi Muhammad SAW yang di ejawantahkan dalam peringatan Maulid Nabi ini seharusnya dijadikan pegangan bagi kita untuk memelihara perdamaian dan menjaga keutuhan NKRI dari berbagai ancaman perpecahan yang merongrong NKRI.

Hapid Ali

(Pengurus PW Lakpesdam NU Jawa Barat) 

Tags:
banner 200x200

Subscribe

Terimakasih anda sudah membaca Artikel ini

No Responses

Tinggalkan Balasan